ALLAHU AKBAR!! AIR BERUBAH MENJADI CANTIK APABILA DIBACAKAN AYAT SUCI AL-QURAN


Seorang saintis dari Jepun yang bernama Masaru Emoto, telah berjaya membuktikan bahawa air mempunyai “perasaan” dan juga “memori” yang mampu memberi kesan kepada perasaan, kewarasan dan kesihatan manusia.

Masaru Emoto

Apabila air tersebut dibacakan ayat-ayat suci dari Al-Quran, maka molikul air tersebut telah berubah bentuk menjadi sungguh cantik. Ini telah dibuktikan apabila dibacakan “Asmaul Husna” iaitu “99 nama Allah S.W.T.” dan ditiupkan kedalam air, maka molikul air tersebut telah berubah menjadi sungguh cantik. Sungguh menakjubkan kerana molikul air itu berubah untuk setiap nama Allah S.W.T. yang disebut dan akhirnya telah berubah sehingga 99 kali iaitu bersamaan dengan jumlah nama Allah S.W.T.

ALLAHU AKBAR!!!


Badan manusia mengandungi sekitar 70 peratus air. Tanpa air dalam badan, manusia akan mati.
Apa yang akan berlaku didalam badan kita sekiranya kita sedang membaca Al-Quran?
Sudah pasti molikul-molikul air dalam badan kita akan berubah bentuk menjadi lebih cantik dan ini akan memberi kesan positif kepada seluruh badan kita. Kita akan merasa ketenangan dan keamanan. Fikiran kita tidak akan terganggu dan banyak lagi kebaikan yang kita akan merasakannya.


Jadi bagaimana pula keadaan molikul air dalam badan kita sekiranya kita membuat fitnah, mencaci maki orang lain dan mendengar muzik yang melalaikan?
Sudah tentu molikul air dalam badan kita akan bertukar bentuk menjadi hodoh dan mengerikan. Maka kesannya ialah kita akan merasa tidak tenang, rasa marah, sakit kepala dan banyak lagi masaalah yang akan timbul.


Begitu juga sebarang minuman halal yang kita minum. Apabila kita minum dengan menyebut nama Allah S.W.T, maka molikul air dalam minuman tersebut akan berubah menjadi cantik dan ini akan memberi kesan positif kepada badan kita.

Tetapi sekiranya kita tidak menyebut nama Allah S.W.T sewaktu kita minum air, maka molikul dalam air tersebut tidak akan berubah dan tidak akan memberi sebarang kesan positif kepada badan kita.


INILAH BUKTI KEBENARAN AL-QURAN TENTANG BANJIR BESAR DI ZAMAN NABI NUH A.S.


Ingatkah anda pada kisah banjir besar yang berlaku pada zaman Nabi Nuh a.s.?

Menurut para ahli sejarah, banjir besar yang melanda pada zaman Nabi Nuh a.s itu telah berlaku pada tahun 2348 BC iaitu sekitar 4363 tahun yang lampau.

Banjir besar itu dikatakan telah berlaku selama 370 hari dan ia bermula dari hujan yang turun selama 40 hari dan 40 malam.

Pada ketika itu, umur Nabi Nuh a.s. adalah sekitar 600 tahun. (Nabi Nuh telah hidup sehingga 950 tahun).

Punca sebenar Allah S.W.T. menurunkan banjir besar tersebut adalah untuk mengazab orang-orang yang menyembah berhala pada zaman tersebut dan tidak mahu mendengar nasihat dari Nabi Nuh a.s untuk beriman kepada Allah S.W.T.

Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Maka berkatalah ketua-ketua yang kafir dari kaumnya: "Kami tidak memandangmu (wahai Nuh) melainkan sebagai seorang manusia seperti kami; dan kami tidak nampak golongan yang mengikutmu melainkan orang-orang kami yang miskin hina, lagi berfikiran singkat; dan kami juga tidak memandang kamu (semua) mempunyai sebarang kelebihan yang mengatasi kami, bahkan kami menganggap kamu orang-orang pendusta".
(Hud: ayat 27) 

Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Mereka berkata: "Wahai Nuh! Sesungguhnya engkau telah bertikam lidah membantah kami lalu engkau banyakkan sangat hujjah-hujjah semasa mengemukakan bantahanmu kepada kami; oleh itu, datangkanlah azab Allah yang engkau janjikan kepada kami, jika betul engkau dari orang-orang yang benar".
(Hud: ayat 32) 

Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Nabi Nuh menjawab: "Sesungguhnya Allah jualah yang akan mendatangkan azabNya itu kepada kamu jika Ia kehendaki, dan kamu tidak sekali-kali akan dapat melemahkan kuasa Allah!
(Hud: ayat 33) 

Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Dan (setelah itu) diwahyukan kepada Nabi Nuh: "Bahawa sesungguhnya tidak akan beriman lagi dari kaummu melainkan orang-orang yang telah sedia beriman. Oleh itu, janganlah engkau berdukacita tentang apa yang mereka sentiasa lakukan".
(Hud : ayat 36) 

Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Dan buatlah bahtera dengan pengawasan serta kawalan Kami, dan dengan panduan wahyu Kami (tentang cara membuatnya); dan janganlah engkau merayu kepadaKu untuk menolong kaum yang zalim itu, kerana sesungguhnya mereka akan ditenggelamkan (dengan taufan)".
(Hud: ayat 37) 

Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Dan Nabi Nuh pun membuat bahtera itu, dan tiap-tiap kali sepuak dari kaumnya melalui tempat ia membina bahteranya, mereka mengejek-ejeknya. Nabi Nuh pun menjawab: "Jika kamu memandang kami bodoh (kerana membuat bahtera ini), maka sesungguhnya kami juga memandang kamu bodoh (kerana keingkaran kamu), sebagai (balasan) ejekan kamu".
(Hud: ayat 38) 

Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"(Nabi Nuh terus bekerja) sehingga apabila datang hukum Kami untuk membinasakan mereka dan air memancut-mancut dari muka bumi (yang menandakan kedatangan taufan), Kami berfirman kepada Nabi Nuh: "Bawalah dalam bahtera itu dua dari tiap-tiap sejenis haiwan (jantan dan betina), dan bawalah ahlimu kecuali orang yang telah ditetapkan hukuman azab atasnya (disebabkan kekufurannya), juga bawalah orang-orang beriman". Dan tidak ada orang-orang yang beriman yang turut bersama-samanya, melainkan sedikit sahaja".
(Hud: ayat 40)

Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Dan (ketika itu) berkatalah Nabi Nuh (kepada pengikut-pengikutnya yang beriman): "Naiklah kamu ke bahtera itu sambil berkata: ' Dengan nama Allah bergerak lajunya dan berhentinya '. Sesungguhnya Tuhanku adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani."
(Hud: ayat 41)

Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Dan (setelah binasanya kaum kafir itu) diperintahkan kepada bumi dan langit dengan berkata: "Wahai bumi telanlah airmu, dan wahai langit berhentilah dari curahan hujanmu". Dan (ketika itu) surutlah air, serta terlaksanalah perintah (Allah) itu. Dan bahtera Nabi Nuh itupun berhenti di atas gunung "Judi" serta diingatkan (kepada kaum kafir umumnya bahawa): "Kebinasaanlah akhirnya bagi orang-orang yang zalim".
(Hud : ayat 44) 

Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Allah berfirman: Wahai Nuh! Turunlah (dari bahtera itu) dengan selamat dan berkat dari Kami kepadamu dan kepada umat-umat yang bersama-samamu. Dan (dalam pada itu) ada umat-umat dari keturunan mereka yang Kami akan beri kesenangan kepadanya (dalam kehidupan dunia), kemudian mereka akan dikenakan azab dari Kami yang tidak terperi sakitnya".
(Hud : ayat 48) 

Terdapat banyak bukti-bukti dapat ditunjukkan mengenai banjir besar yang berlaku pada zaman Nabi Nuh a.s.

Banyak bandar-bandar yang telah tenggelam dan musnah dalam banjir besar tersebut yang berlaku lebih 4363 tahun yang lampau.

Berikut adalah contoh-contoh bandar yang tenggelam pada banjir besar tersebut.

TELUK CAMBAY DI BARAT LAUT INDIA.


BARAT LAUT CUBA.


PAVLOPETRI DI GREECE



Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"(Kisah Nabi Nuh) itu adalah dari perkara-perkara yang ghaib yang Kami wahyukan kepadamu (wahai Muhammad), yang engkau dan kaum engkau tidak mengetahuinya sebelum ini. Oleh itu, bersabarlah. Sesungguhnya kesudahan yang baik (yang membawa kejayaan di dunia dan kebahagiaan di akhirat) adalah bagi orang-orang yang bertaqwa".
(Hud : ayat 49) 


MAHA SUCI ALLAH S.W.T. YANG TELAH MENCIPTAKAN MAKHLUK DENGAN SEMPURNA.


Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
“Kami akan perlihatkan kepada mereka tanda-tanda kekuasaan Kami di merata-rata tempat (dalam alam yang terbentang luas ini) dan pada diri mereka sendiri, sehingga ternyata jelas kepada mereka bahawa Al-Quran adalah benar. Belumkah ternyata kepada mereka kebenaran itu dan belumkah cukup (bagi mereka) bahawa Tuhanmu mengetahui dan menyaksikan tiap-tiap sesuatu?”.
(Fussilat: ayat 53)

Tahukah anda bahawa di negara Alaska terdapat sejenis katak yang akan menjadi beku pada musim salji. Katak itu digelar sebagai "Columbia spotted frog" (Rana luteiventris) dan "Wood frog" (Rana sylvatica).

Sewaktu katak tersebut menjadi beku, katak tersebut akan berhenti bernafas, jantungnya akan berhenti dari berdenyut, darahnya akan berhenti mengalir dan seluruh badannya akan menjadi beku.

Tetapi selepas masuknya musim bunga, katak tersebut akan kembali bernafas dan akan meneruskan hidupnya seberti biasa.

ALLAHU AKBAR!!!


ALLAH S.W.T. TELAH MENGUTUSKAN TENTERA DARI LANGIT (MALAIKAT) UNTUK MEMBANTU RASULULLAH S.A.W. DALAM PEPERANGAN BADAR.



Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"(Ingatlah) ketika kamu memohon pertolongan kepada tuhan kamu, lalu Ia perkenankan permohonan kamu (dengan firmanNya): "Sesungguhnya Aku akan membantu kamu dengan seribu (bala tentera) dari malaikat yang datang berturut-turut."
(Al-Anfaal: ayat :9).

Ketika berlakunya peperangan Badar, Pasukan Rasulullah S.A.W. bersama kaum Muslimin hanyalah berjumlah 314 orang, sedangkan kaum kafir Quraisy berjumlah sekitar 1000 orang.

Pertolongan para malaikat terhadap kaum muslimin pada hari itu banyak diceritakan dalam kitab-kitab sirah, dalam riwayat Ibn Sa'ad, daripada Ikrimah, dia berkata:
"Pada hari itu disaksikan kepala seseorang berputar dan terlempar, sedangkan tidak diketahui siapakah yang menebasnya".

Ibn Abbas r.a. berkata:
"Ketika seseorang daripada kaum Muslimin telah berkecamuk ketika bertempur, tiba-tiba dia mendengar suara pecutan di atasnya. Dia pun melihat kepada lawannya dan ternyata kepalanya sudah dipenggal. Lelaki itu berasal daripada kaum Ansar, dia kemudian menemui Rasulullah S.A.W. dan menceritakannya, kemudian baginda berkata, "Kamu benar, itu adalah bantuan daripada langit yang ketiga".

Abu Sayid al-Mazani berkata:
"Sesungguhnya aku bertempur dengan seorang lelaki daripada kaum musyrik dan aku ingin penggal kepalanya. Tetapi tiba-tiba kepalanya sudah jatuh sebelum pedangku sampai ke kepalanya, sehingga aku tahu bahawa yang melakukannya adalah bukan aku".

Suhail bin Amr berkata:
"Sungguh aku melihat dalam perang Badar itu beberapa wajah yang sangat putih, menunggang kuda yang sangat cepat antara langit dan bumi, mereka membunuh dan menawan musuh".

Hakim bin Hizam pada saat terjadinya perang Badar, dia masih seorang musyrik yang bergabung dengan pasukan Quraisy, dan akhirnya masuk islam, dia berkata:
"Sungguh telah diperlihatkan kepada kami pada hari Badar beberapa penunggang kuda daripada langit yang menutupi ufuk, terlintas dalam hatiku bahawa sesuatu daripada langit ini turun untuk membantu pasukan Muhammad. Tidaklah sesuatu itu kecuali serangan yang sangat dahsyat daripada pasukan Malaikat."

Jubair bin Muth'im ketika terjadinya perang Badar ketika masih musyrik, dia berkata:
"Sebelum terjadi peperangan antara kedua kaum itu, aku melihat pasukan berkuda hitam yang turun daripada langit seperti semut hitam, saat itu aku tidak meragukan bahawa itu adalah para Malaikat, tidaklah mereka ada kecuali untuk membinasakan kami".

Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Dan Allah tidak menjadikan (bantuan malaikat) itu melainkan sebagai berita gembira dan supaya hati kamu tenang tenteram dengannya. Dan kemenangan itu pula hanyalah dari sisi Allah. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana."
(Al-Anfaal: ayat :10).

Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Maka bukanlah kamu yang membunuh mereka, akan tetapi Allah jualah yang menyebabkan pembunuhan mereka. Dan bukanlah engkau (wahai Muhammad) yang melempar ketika engkau melempar, akan tetapi Allah jualah yang melempar (untuk membinasakan orang-orang kafir), dan untuk mengurniakan orang-orang yang beriman dengan pengurniaan yang baik (kemenangan) daripadaNya. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui."
(Al-Anfaal: ayat :17).


RASULULLAH S.A.W. SANGGUP BERPERANG UNTUK MENJAGA MARUAH SEORANG MUSLIMAH.



Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
“Wahai Nabi, suruhlah isteri-isterimu dan anak-anak perempuanmu serta perempuan-perempuan yang beriman, supaya melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (semasa mereka keluar); cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu. Dan (ingatlah) Allah adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani”
(Al-Ahzaab: ayat 59) 

Bani Qainuqa’ adalah kaum yahudi yang paling kuat dan kaya, kerana itu Rasulullah S.A.W. lebih mendahulukan perhitungan dengan mereka. Beliau pergi ke pasar mereka dan mengumpulkan mereka serta menawarkan Islam kepada mereka.

Mereka menolak tawaran tersebut dengan cara yang keji, bahkan mereka berkata:
“Jangan engkau besar kepala dengan mengalahkan bangsa yang tidak mengerti perang (maksudnya: kabilah Quraisy dalam perang Badar), Demi Allah! Andai engkau mencuba kekuatan kami, nescaya engkau akan mengetahui bahawa kami adalah manusia sejati”.

Lalu Rasulullah S.A.W. meninggalkan mereka dengan rasa marah.

Setelah itu terjadi suatu peristiwa, dimana seorang wanita muslimah datang ke pasar mereka, lalu mereka mengikat hujung pakaian wanita tersebut, sehingga tersingkaplah auratnya, lalu wanita itu berteriak meminta tolong kepada kaum muslimin.

Lalu salah seorang muslim melompat dan membunuh orang yang melakukan hal tersebut. Orang-orang yahudi mula berkumpul dan terus membunuh orang muslim tersebut. Kemudian Rasulullah S.A.W. mengepung perkampungan mereka selama 15 hari. Mereka berjumlah 700 pasukan.

Lalu Rasulullah S.A.W. hendak mula berperang dengan mereka, tetapi sekutu mereka iaitu Abdullah bin Ubay bin Salul memohon agar mereka tidak dibunuh dan meminta kepada Rasulullah S.A.W. agar mereka diampuni. Kemudian Rasulullah S.A.W. mengusir mereka dari Madinah.

(Sumber: At-tarikh As-Syamil, oleh: Dr.Abdulbasith, jilid 1 hal.165-166).

Begitulah tingginya maruah seorang wanita muslimah disisi Islam pada zaman Rasulullah S.A.W sehingga mereka sanggup berperang untuk menjaga maruah seorang muslimah.

Tetapi kini pada akhir zaman ini, maruah para muslimah telah tidak lagi dihiraukan oleh sesiapapun kecuali segelintir umat islam yang beriman. Lihatlah tingkah laku wanita islam di zaman ini terutamanya di bandar yang besar, mereka tidak lagi menghiraukan tentang aurat mereka malah sanggup berpakaian mendedahkan aurat.

Dimanakah hilangnya perasaan malu mereka? Adakah mereka tidak sedar bahawa pada 1400 tahun dahulu Rasulullah S.A.W. sanggup berperang hanya kerana untuk menjaga maruah seorang muslimah? Adakah mereka tidak malu pada Rasulullah S.A.W.? Adakah mereka tidak malu pada Allah S.W.T. yang telah menciptakan mereka?

MAHA SUCI ALLAH S.W.T. YANG TELAH MENCIPTAKAN “UBAT” DI DALAM CAHAYA MATAHARI.



Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
“(Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): "Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka”.
(Surah Ali-Imran : 191).

Tahukah anda bahawa cahaya matahari merupakan “ubat” yang diciptakan oleh Allah S.W.T. untuk berbagai jenis penyakit?

Matahari menghasilkan sinaran UVB yang akan membantu kulit kita untuk menghasilkan vitamin “D”. Manusia yang mempunyai vitamin “D” yang mencukupi didalam badan akan menjadi orang yang paling sihat. Mereka tidak akan menghidap penyakit seperti darah tinggi, kencing manis, strok, penyakit  batuk kering, Asthma dan juga sakit jantung.

Para saintis dari Warwick Medical School di UK telah membuat suatu kajian tentang vitamin “D” dan mereka memberitahu bahawa orang yang mempunyai vitamin “D” yang sentiasa mencukupi di dalam badannya maka akan kurang risiko untuk mendapat penyakit seperti sakit jantung dan kencing manis.

Menurut seorang doctor pakar dari Warwick Medical School, UK yang bernama Dr. Johanna Parker bahawa mendedahkan diri kepada cahaya matahari merupakan cara yang paling terbaik untuk mendapatkan vitamin “D” dalam badan.

Manusia yang selalu mendapat cahaya matahari akan mendapat banyak kelebihan iaitu otot mereka akan sentiasa sihat, paru-paru yang cergas, tekanan darah menjadi stabil, mematikan sel kanser, menguatkan tulang dan banyak lagi kelebihannya.

Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Maka Yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, Yang kamu hendak dustakan (Wahai umat manusia dan jin)?”
(Ar-Rahman: ayat 13).

Pada tahun 1903, seorang doktor yang bernama Niels Finsen telah dianugerahkan pingat Nobel kerana beliau telah berjaya mengubati penyakit batuk kering dengan bantuan sinaran UVB. Banyak hospital yang dibina pada tahu 1950-an adalah menghadap matahari supaya para pesakit akan mendapat sinaran UVB.

Tetapi kini, oleh kerana sinaran UVB dari matahari adalah percuma maka para yahudi kapitalis telah mula untuk menyembunyikan fakta tentang sinaran UVB percuma. Mereka tidak mahu manusia mengetahui tentang kelebihan cahaya matahari.

Mereka mula memasarkan ubat kimia yang merbahaya kepada tubuh manusia. Ubat tersebut pula dijual dengan harga yang sungguh mahal.

Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
“Sesungguhnya Allah tidak menganiaya manusia sedikitpun, akan tetapi manusia jualah yang menganiaya diri mereka sendiri”.
(Surah: Yunus, ayat 44)


MANUSIA TIDAK AKAN MAMPU UNTUK MENCIPTA KOMPUTER SEHEBAT OTAK CIPTAAN ALLAH S.W.T



Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya".
(At-Tin :ayat 4).

Otak kita merupakan salah satu dari ciptaan Allah S.W.T. yang sungguh hebat. Walaupun saiznya kecil tetapi ia merupakan suatu keajaiban ciptaan Allah S.W.T.

Seorang saintis dari Amerika yang bernama Michio Kaku telah membuat satu pendedahan yang sungguh menarik. Beliau berkata:

“Di dalam alam semesta yang luas ini, otak merupakan satu-satunya benda yang paling sukar untuk difahami atau diterangkan. Otak hanya menggunakan tenaga sebanyak 20 watts untuk berfungsi. Jika manusia ingin mencipta sesuatu yang sama seperti otak, maka manusia perlu membuat mesin yang menggunakan kuasa nuclear yang saiznya sebesar sebuah bandar”.

Michio Kaku

Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Maka Yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, Yang kamu hendak dustakan (Wahai umat manusia dan jin)?”
(Ar-Rahman: ayat 13).

Otak manusia sentiasa berada dalam posisi sujud kepada Allah S.W.T.


Di dalam tubuh kita terdapat banyak caj elektrostatik iaitu tenaga elektrik yang mengalir di seluruh badan kita. Tenaga caj elektrostatik ini boleh menyebabkan kesihatan kita terganggu dan boleh juga menyebabkan tekanan pada otak dan akan menganggu fikiran kita. Tenaga elektrostatik ini patut dikeluarkan dari tubuh kita.

Apabila kita bersujud iaitu ketika otak kita menyentuh bumi maka caj elektrostatik tersebut akan ditarik keluar oleh bumi dan otak kita pun akan merasa ketenangan.

Allah S.W.T berfirman (yang bermaksud):
“Wahai orang-orang yang beriman, rukuklah serta sujudlah (mengerjakan sembahyang), dan beribadatlah kepada Tuhan kamu (dengan mentauhidkanNya), serta kerjakanlah amal-amal kebajikan; supaya kamu berjaya (di dunia dan di akhirat)”
(Al-Hajj : ayat 77) 


SETIAP PERKATAAN DAN PERBUATAN KITA PASTI AKAN DICATAT OLEH MALAIKAT.



Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Pada hari itu manusia akan keluar berselerak (dari kubur masing-masing) - untuk diperlihatkan kepada mereka (balasan) amal-amal mereka. Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)! Dan sesiapa berbuat kejahatan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!
(Az-Zalzalah: 6 - 8).

Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Dan demi sesungguhnya, Kami telah mencipta manusia dan Kami sedia mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, sedang (pengetahuan) Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya, (iaitu) semasa dua malaikat (yang mengawal dan menjaganya) menerima dan menulis segala perkataan dan perbuatannya; yang satu duduk di sebelah kanannya, dan yang satu lagi di sebelah kirinya. Tidak ada sebarang perkataan yang dilafazkannya (atau perbuatan yang dilakukannya) melainkan ada di sisinya malaikat pengawas yang sentiasa sedia (menerima dan menulisnya)."
(Qaaf: 16 - 18).

Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Padahal sesungguhnya, ada malaikat-malaikat yang menjaga dan mengawas segala bawaan kamu, (Mereka adalah makhluk) yang mulia (di sisi Allah), lagi ditugaskan menulis (amal-amal kamu); Mereka mengetahui apa yang kamu lakukan. (Gunanya catitan malaikat-malaikat itu ialah: untuk menyatakan siapa yang berbakti dan siapa yang bersalah) - kerana sesungguhnya: orang-orang yang berbakti (dengan taat dan amal kebajikan), tetap berada dalam Syurga yang penuh nikmat."
(Al-Infitaar: 10 - 13)


BERAPAKAH JUMLAH MANUSIA YANG AKAN BERKUMPUL DI PADANG MAHSYAR?



Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Pada hari bumi terbelah-belah untuk mereka segera keluar (daripadanya). Perbuatan (menghidupkan dan) menghimpunkan mereka di Padang Mahsyar itu, mudah bagi Kami melaksanakannya".
(Surah Qaf. Ayat 44)

Para saintis telah membuat kajian bahawa jumlah manusia yang pernah hidup di muka bumi ini sejak Nabi Adam a.s. adalah sebanyak 108 billion manusia.

Kini jumlah manusia yang masih hidup ialah sekitar 7.3 billion sahaja. Ini bermaksud sebanyak 93.5% telah meninggal dunia.

Jika ditakdirkan oleh Allah S.W.T. bahawa kiamat akan berlaku hari ini, maka jumlah manusia yang akan berkumpul di padang Mahsyar pada hari kiamat nanti ialah sebanyak 108 billion orang.

Jika kiamat berlaku 1000 tahun dari sekarang, maka jumlah manusia yang akan berkumpul di padang Mahsyar akan berlipat kali ganda. Mungkin telah menjadi 200 billion manusia.

Cuba bayangkan keadaan diri kita yang sedang dikelilingi oleh jumlah manusia sebanyak 200 billion manusia. 

Memang tidak dapat dibayangkan. ALLAHU AKBAR!

Dalam 200 billion manusia itu, cuba bayangkan bilakah pula masanya nama kita akan dipanggil untuk menghadap mahkamah Allah S.W.T? 

Memang tidak dapat dibayangkan. ALLAHU AKBAR!

Jadi apakah persediaan kita untuk menghadapi keadaan yang sesak dan teruk seperti itu nanti?

Adakah kita benar-benar telah bersedia?


JANJI ALLAH S.W.T. ADALAH BENAR DAN PASTI.




Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Wahai orang yang mempunyai jiwa yang sentiasa tenang tetap dengan kepercayaan dan bawaan baiknya. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan keadaan engkau berpuas hati (dengan segala nikmat yang diberikan) lagi diredhai (di sisi Tuhanmu). Serta masuklah engkau dalam kumpulan hamba-hambaku yang berbahagia. Dan masuklah ke dalam SyurgaKu!”
(Surah Al-Fajr: ayat 27-30)



(Jenazah Syeikh Abdul Mun'im Abu Zant.. Seorang ulama Al Azhar berasal daripada Palestin dan pernah menjadi ahli parlimen ikhwan Muslimin di Jordan 1989-2007.)
Senyuman lebar lagi manis. 

Ya Allah, Anugerahkan kepada kami kesudahan seumpamanya.......Amin.


MUSUH BERTANYA 4 SOALAN KEPADA RASULULLAH S.A.W.



Diriwayatkan daripada Abdullah Ibn Abbas r.a, dia berkata, "Pernah datang kepada Rasulullah S.A.W. sekelompok kaum Yahudi dan mereka berkata: "Wahai Abu Qasim! Ceritakanlah kepada kami beberapa hal yang kami tanyakan kepadamu, yang tidak akan mengetahui jawapannya kecuali seorang nabi".

Kemudian Rasulullah S.A.W. menjawab: "Tanyakanlah oleh kalian apa saja sekehendak kalian. Akan tetapi janjikan kepadaku kehormatan dan apa yang diambil Ya'qub daripada keturunannya, iaitu jika aku ceritakan kepada kalian tentang sesuatu kemudian kalian mengenalinya (membenarkannya), kalian benar-benar akan mengikutiku dengan memeluk islam".

Mereka menjawab: "Itu adalah untukmu

Jawab Rasulullah S.A.W : "Jikalau begitu, ajukan soalan".

Kaum Yahudi itu berkata: "Ceritakan kepada kami tentang empat hal yang akan kami tanyakan.

Pertama: Beritahu kami makanan apakah yang diharamkan Israil (Ya'qub) atas dirinya sebelum Taurat diturunkan?

Kedua: Ceritakan kepada kami, bagaimana proses air mani lelaki (sperma) dan air mani perempuan (zigot), dan ceritakan bagaimana pertemuan keduanya boleh menentukan anak lelaki dan perempuan?

Ketiga: Ceritakan kepada kami tentang nabi ummi ini dalam Taurat?

Keempat: Siapakah malaikat yang menjadi wali (pelindung)?".

Rasulullah S.A.W. kemudian menjawab: " Kalian berada dalam perjanjian dengan Allah. Jika aku mengkhabarkan kepada kalian jawapannya, apakah kalian akan benar-benar mengikutiku?"

Mereka pun memberikan perjanjian dan sumpahnya.

Rasulullah S.A.W. menjawab:
"Aku beritahukan kepada kalian, demi Allah yang telah menurunkan Taurat kepada Musa, apakah kalian tahu bahawa Israil mengidap satu penyakit yang kronik. Dia lama dalam keadaan sakit sehingga dia menyatakan nazarnya.

Jika Allah menyembuhkannya daripada sakit, dia akan mengharamkan makanan dan minuman yang paling disukainya. Makanan yang paling disukainya adalah daging unta dan minuman yang paling disukainya adalah susu unta".

Mereka menyahut: "Ya Allah, Benar!"

Baginda menjawab: " Ya Allah! Saksikanlah atas mereka".

"Dan aku beritahukan kepada kalian, demi Allah yang tiada Tuhan kecuali Dia yang telah menurunkan Taurat kepada Musa, apakah kalian tahu bahawa air mani lelaki bersifat kasar, berwarna putih.
Sedangkan air mani perempuan (ovum) itu lembut, berwarna kekuning-kuningan. Mana pun yang berada di posisi atas atau lebih banyak, maka ia akan mendapat anak dan boleh jadi kembar dengan izin Allah.

Apabila air mani lelaki (sperma) lebih banyak daripada air mani perempuan (zigot), maka anak yang akan dilahirkan ialah lelaki dengan izin Allah. Apabila sebaliknya di mana air mani perempuan (zigot) lebih banyak berbanding air mani lelaki (sperma), maka anak yang akan dilahirkan adalah perempuan dengan izin Allah".

Mereka menyahut: "Ya Allah, Benar!"

Baginda menjawab: "Ya Allah! Saksikanlah atas mereka".

Aku beritahukan kepada kalian, demi Allah yang telah menurunkan Taurat kepada Musa, "Apakah kalian tahu bahawa nabi ummi ini kedua matanya terpejam akan tetapi hatinya tidak pernah tidur".

Mereka menyahut"Ya Allah, Benar!"

Baginda menjawab"Ya Allah! Saksikanlah atas mereka".

Mereka berkata: "Sekarang kamu beritahukan kepada kami siapakah malaikat yang menjadi pelindungmu. Jika jawapan terakhir ini benar, maka kami akan berkumpul denganmu dan tidak akan berpisah denganmu".

Baginda menjawab: "Malaikat pelindungku adalah Jibrail, dan Allah tidak pernah mengutus seorang nabi pun kecuali Jibrail yang turun kepadanya".

Mereka serentak berkata: "Jika begitu kami berpisah denganmu. Kalaulah yang menjadi malaikat pelindungmu selain Jibrail, pasti kami akan jadi pengikutmu dan membenarkan apa yang kamu bawa".

Baginda bertanya: "Apakah yang menghalangi kalian untuk menbenarkannya?".

Mereka menjawab: "Dia adalah musuh kami".

Kmudian Allah S.W.T. menurunkan ayat 97 dan 98 surah Al-Baqarah.

Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
“Katakanlah (wahai Muhammad): "Sesiapa memusuhi Jibril maka sebabnya ialah kerana Jibril itu menurunkan Al-Quran ke dalam hatimu dengan izin Allah, yang mengesahkan kebenaran Kitab-kitab yang ada di hadapannya (yang diturunkan sebelumnya), serta menjadi petunjuk dan memberi khabar gembira kepada orang-orang yang beriman".

“Sesiapa memusuhi Allah (dengan mengingkari segala petunjuk dan perintahNya) dan memusuhi Malaikat-malaikatNya dan Rasul-rasulNya, khasnya malaikat Jibril dan Mikail, (maka ia akan diseksa oleh Allah) kerana sesungguhnya Allah adalah musuh bagi orang-orang kafir”.
(Al-Baqarah: ayat 97 - 98).

Seketika mereka ditimpa seksaan, kerana kemurkaan Allah, seksa demi seksaan akan ditimpakan.

(Hadis riwayat Ahmad dalam Musnad-nya daripada Abu Nadhr Hashim bin Qasim dan daripada al-Husayn bin Muhammad al Maruzi daripada Abd bin Humayd. Muhammad bin Ishaq bin Yasar juga meriwayatkannya. Lihat tafsir Ibn Kathir, jilid 1)



ALLAHU AKBAR!! SUNGGUH INDAHNYA PANTAI YANG DICIPTAKAN OLEH ALLAH S.W.T.


Gambar ini diambil di kepulauan Maldives. 
Lihatlah keindahan pantai pada waktu malam, ia bagaikan bintang yang bertaburan di tepi pantai. 

ALLAHU AKBAR!!









JANGANLAH BERPUTUS ASA DARI RAHMAT ALLAH S.W.T.



Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Nabi Ibrahim berkata: "Dan tiadalah sesiapa yang berputus asa dari rahmat Tuhannya melainkan orang-orang yang sesat".
(Surah Al-Hijr: ayat 56).

Sifat putus asa dengan sebab berlakunya maksiat boleh menghalang seseorang daripada mencapai istiqamah bersama Tuhannya. Sebaliknya dia hendaklah segera bertaubat kepada Allah S.W.T. dengan penuh kesal dan berazam untuk tidak kembali kepada maksiat itu lagi.

Adapun hati orang yang beriman dan berhubung rapat dengan Allah S.W.T. yang Maha Penyayang, tidak akan berputus asa, biarpun dahsyatnya dia dikepung kesusahan, biarpun hebatnya malapetaka menghitam di sekelilingnya, biarpun mendungnya suasana di sekitarnya, dan biarpun samarnya harapan dalam kegelapan yang menyelubungi, kerana rahmat Allah S.W.T. amat dekat kepada hati orang yang beriman dan mendapat hidayah-Nya.

Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Katakanlah (wahai Muhammad): "Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani."
(Surah Az-Zumar: ayat 53).

Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan daripada Sayyidina Anas bin Malik r.a, bahawa Rasulullah S.A.W. telah bersabda:
"Setiap anak Adam banyak melakukan kesalahan. Sebaik baik orang yang banyak melakukan kesalahan ialah orang yang banyak bertaubat".
(Riwayat Imam Ahmad, al-Tirmizi, al-Baihaqi, al-Hakim).

Syeikh Ibn Ajibah berkata:
"Apabila sesuatu dosa terjatuh daripadamu, maka janganlah dosa itu menjadi sebab kamu putus asa daripada terhasilnya istiqamah bersama Tuhanmu (selepas dosa itu). Boleh jadi, ia dosa terakhirnya yang ditakdirkan ke atasmu".


MAHA SUCI ALLAH S.W.T. YANG TELAH MENCIPTAKAN "TENTERA" DI DALAM BADAN MANUSIA.




Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya". 
(At-Tin :ayat 4).

Tahukah anda bahawa Sel darah putih merupakan “Askar” atau “tentera” yang telah diciptakan oleh Allah S.W.T. untuk melawan musuh (virus) yang menceroboh masuk ke dalam badan manusia?

Apabila sel darah putih hampir mati diserang oleh musuh (virus), sel darah putih akan “meletupkan” dirinya untuk memberikan “amaran” kepada sel-sel putih yang lain supaya berjaga-jaga.

Saintis dari “La Trobe University”, Melbourne, telah berjaya merakam gambar sel darah putih yang sedang menghadapi kematian. Sebelum sel darah putih itu mati, ia sempat menghantar maklumat kepada sel – sel yang lain tentang kehadiran musuh

ALLAHU AKBAR!!


video

"Macrophages" adalah "Ketua" dalam sistem pertahanan badan dan akan sentiasa memberikan arahan kepada "Tentera" untuk melawan  musuh (virus).

Virus pula akan menghasilkan "Nagalase" iaitu sejenis enzim yang akan menghalang penghasilan vitamin "D" dalam "Macrophages" dan mengakibatkan "Macrophages" menjadi lemah dan tidak aktif.

Maka pada ketika itu, badan kita pula akan menghasilkan"GcMAF" iaitu sejenis protin dalam darah. "GcMAF" akan menolong untuk mengaktifkan semula "Macrophages".

Para pesakit kanser akan mempunyai "Nagalase" yang terlalu banyak dalam badan mereka kerana "Nagalase"dihasilkan oleh virus. Oleh itu, "Macrophages" tidak akan aktif dan tidak dapat melawan penyakit.. Jadi para doktor perubatan akan menyuntik "GcMAF" untuk mengaktifkan semula "Macrophages" supaya dapat melawan penyakit kanser.

Ini membuktikan bahawa bukannya para doktor yang menyembuhkan penyakit manusia tetapi Allah S.W.T. Yang Maha Agung Lagi Maha Perkasa yang menyembuhkan segala penyakit manusia.

Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Maka Yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, Yang kamu hendak dustakan (Wahai umat manusia dan jin)?".
(Ar-Rahman: ayat 13).

ALLAHU AKBAR!!


INILAH BUKTI BAHAWA ROH ITU BUKANLAH NYAWA.



Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Allah (Yang Menguasai Segala-galanya), Ia mengambil dan memisahkan satu-satu jiwa dari badannya, jiwa orang yang sampai ajalnya semasa matinya, dan jiwa orang yang tidak mati: dalam masa tidurnya; kemudian Ia menahan jiwa orang yang Ia tetapkan matinya dan melepaskan balik jiwa yang lain (ke badannya) sehingga sampai ajalnya yang ditentukan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi tanda-tanda yang membuktikan kekuasaan Allah bagi kaum yang berfikir (untuk memahaminya)."
(Az-Zumar: Ayat 42).

Allah S.W.T. mengambil roh orang ketika matinya, dan  Dia ambil juga roh orang yang ketika tidurnya, maksudnya orang yang sedang tidur juga Allah S.W.T. ambil rohnya, tetapi manusia masih terus bernafas (bernyawa) sekalipun roh itu sedang berada di dalam genggaman Allah.

Sekiranya orang yang tidur itu telah ditetapkan juga ajalnya, maka barulah roh itu ditahan terus oleh Allah S.W.T. ataupun dilepaskan semula sampai waktu ajal seseorang itu seperti yang ditetapkan.

Ertinya roh orang yang tidur juga ditahan sementara oleh Allah S.W.T, ketika itu roh tersebut tidak  ada dalam tubuh manusia. Sepatutnya apabila roh tidak ada dalam tubuh bererti matilah orang itu, tetapi ternyata dalam keadaan roh tiada di dalam tubuh ketika tidur, manusia masih terus bernafas (bernyawa). 

Inilah yang membuktikan bahawa roh itu bukannya nyawa seperti yang difahami oleh kebanyakan orang. 

Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
“Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakan: "Roh itu dari perkara urusan Tuhanku; dan kamu tidak diberikan ilmu pengetahuan melainkan sedikit sahaja".
(Al-Israa': ayat 85).


APAKAH ITU NERAKA SAQAR?



Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
“(Setelah melihat orang-orang yang bersalah itu, mereka berkata): "Apakah yang menyebabkan kamu masuk ke dalam (neraka) Saqar?" Orang-orang yang bersalah itu menjawab: "Kami tidak termasuk dalam kumpulan orang-orang yang mengerjakan sembahyang;”
(Al-Mudatsir : 42-43)

Menurut Quraishihab dalam tafsir Al-Misbah, 
"kata Saqar terambil dari kata saqara yang bererti menyengat atau mencop untuk menandai binatang. Kata saqar juga diertikan sebagai sengatan terik matahari atau besi panas yang digunakan untuk mencop binatang. Kata ini digunakan oleh Al-Qur’an sebagai salah satu tempat penyiksaan (neraka) dihari kemudian, atau nama bagi salah satu tingkat dari tempat penyiksaan itu." 

Menurut Al-Qurthubi, berdasarkan satu riwayat yang dinisbahkan kepada sahabat Nabi S.A.W,  Ibn ‘Abbas,  "Saqar adalah tingkat keenam dari tujuh tingkat neraka".

Digambarkan dalam surah Al-Mudatsir tersebut bahawa Neraka Saqar adalah tempat penyiksaan dengan siksaan yang sangat pedih. Bentuk penyiksaan di dalamnya berupa sengatan api yang membakar kulit manusia hingga kulit mereka menghitam. Seperti kata Ibn ‘Abbas, "Saqar membakar kulit lalu menghanguskan dan mengubah warnanya.”(baca tafsir Al-Maraghi).

Jadi, Siapakah calon utama penghuni Neraka Saqar yang mengerikan itu?
Mereka adalah golongan yang melalaikan solat mereka.

Solat merupakan ibadah wajib dalam Islam. Ia adalah pengakuan tentang keagungan Allah S.W.T.  dan kewajaran-Nya untuk disembah dan dimohon bantuan-Nya. Dengan demikian pengakuan bahawa mereka tidak termasuk golongan hamba-hamba Allah yang solat mencerminkan buruknya hubungan mereka dengan Allah. Yang dimaksudkan tentunya solat wajib.

Allah S.W.T  berfirman (yang bermaksud):
“Sesungguhnya Akulah Allah; tiada tuhan melainkan Aku; oleh itu, sembahlah akan Daku, dan dirikanlah sembahyang untuk mengingati Daku."
(Surah Thaha: ayat 14)

Allah S.W.T  berfirman (yang bermaksud):
“Wahai hamba-hambaKu yang beriman! Sesungguhnya bumiKu adalah luas (untuk kamu bebas beribadat); oleh itu, (di mana sahaja kamu dapat berbuat demikian) maka hendaklah kamu ikhlaskan ibadat kamu kepadaKu.”
(Al-'Ankabuut :ayat 56)

Solat Merupakan Amalan Pertama yang Dihisab

Ali bin Nashr bin Ali Jahdhami menceritakan, Sahal bin Ahmad memberitahukan, Hammam memberitahukan kepada dari Al Hasan, dari Harits bin Qabishah, dia berkata :

" Aku datang ke kota Madinah sambil berdoa, " Ya Allah, mudahkanlah bagiku untuk berteman dengan orang yang Salih"

Dia berkata lagi " Lalu aku bertemu dengan Abu Hurairah, maka aku berkata, 
"Sesungguhnya aku meminta kepada Allah untuk diberi rezeki berupa teman yang salih yang mau menceritakan kepadaku hadis yang dia dengar dari Rasullullah SAW, yang dengan Hadis itu Allah akan memberikan manfaat kepadaku"

Abu Hurairah berkata" Aku mendengar Rasullullah SAW bersabda:
 "Sesungguhnya yang pertama kali dihisab pada hari kiamat dari amalan manusia adalah solatnya, jika amalan solatnya baik maka dia akan bahagia dan beruntung, Jika amalan solatnya buruk maka dia termasuk orang-orang yang rugi. Jika terdapat kekurangan sedikit pada amalan solat fardhunya, maka Allah Azza Wajalla Berfirman:

" Lihatllah ( hai para malaikat ) apakah hambaku mengerjakan solat sunat untuk menyempurnakan solat fardhunya?' Kemudian jika hambaku menyempurnakan solat sunat, maka solat sunat itu untuk menyempurnakan solat fardu yang kurang, kemudian seluruh amalannya diperlakukan seperti itu "
 (Sahih Tirmidzi, Ibnu Majah no 193, 1425,1426 )

Solat adalah ibadah yang paling penting dan utama kepada setiap Muslim. Solat juga menentukan sama ada seseoraang itu menjadi seorang Muslim yang baik ataupun sebaliknya.



APABILA HATI TELAH DITERANGI OLEH CAHAYA IMAN...........



Sesungguhnya apabila hati manusia telah diterangi oleh cahaya iman, maka terdedahlah kepadanya hakikat sebenar dunia dan akhirat. Ekoran itu, dia nampak akhirat lebih hampir dan lebih baik dari dunia. Dia juga akan nampak kehinaan dunia dan kemusnahan segala keindahannya. Lantaran itu, dia akan sibuk dengan akhirat dan tidak memandang kepada dunia.

Diriwayatkan daripada Sayyidina Abdullah Mas'ud r.a bahawa Rasulullah S.A.W. bersabda:
"Sesungguhnya apabila cahaya (yakin dan iman) telah masuk ke dalam sesuatu hati, maka hati itu menjadi luas, terang dan lapang". Ada yang berkata: "Wahai Rasulullah! Adakah bagi hati itu sesuatu tanda yang boleh dikenali dengannya" Baginda menjawab: "Ya. Tandanya ialah menjauhkan diri daripada (dunia yang merupakan) alam tipu daya, kembali ke alam kekal abadi, dan bersedia untuk menghadapi kematian sebelum kedatangannya".
(Riwayat al-Baihaqi dalam Syu'ab al-Iman"

Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Ketahuilah bahawa (yang dikatakan) kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah (bawaan hidup yang berupa semata-mata) permainan dan hiburan (yang melalaikan) serta perhiasan (yang mengurang), juga (bawaan hidup yang bertujuan) bermegah-megah di antara kamu (dengan kelebihan, kekuatan, dan bangsa keturunan) serta berlumba-lumba membanyakkan harta benda dan anak pinak; (semuanya itu terhad waktunya) samalah seperti hujan yang (menumbuhkan tanaman yang menghijau subur) menjadikan penanamnya suka dan tertarik hati kepada kesuburannya, kemudian tanaman itu bergerak segar (ke suatu masa yang tertentu), selepas itu engkau melihatnya berupa kuning; akhirnya ia menjadi hancur bersepai; dan (hendaklah diketahui lagi, bahawa) di akhirat ada azab yang berat (di sediakan bagi golongan yang hanya mengutamakan kehidupan dunia itu), dan (ada pula) keampunan besar serta keredaan dari Allah (disediakan bagi orang-orang yang mengutamakan akhirat). Dan (ingatlah, bahawa) kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya."
(Surah Al-Hadiid: ayat 20).

Sayyid Qutub Rahimahullah berkata: 
"Apabila kehidupan dunia diukur dengan ukuran dunia dan ditimbang dengan neraca dunia, maka ia akan dilihat dan dirasakan sebagai satu kehidupan yang amat agung dan besar. Tetapi apabila diukur dengan ukuran akhirat dan ditimbang dengan neraca akhirat, maka ia akan kelihatan seperti mainan kanak-kanak kecil sahaja jika dibandingkan dengan kebesaran dan kesungguhan kehidupan akhirat, di mana berakhirnya kesudahan nasib manusia setelah berakhirnya hidup di dunia".

Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"(Demi Allah), sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) akan dapati mereka manusia yang paling tamak kepada hidup (yang panjang di dunia), (ketamakan mereka itu lebih teruk) daripada (ketamakan) golongan musyrikin. Seseorang mereka bercita-cita sekiranya dia boleh hidup seribu tahun, padahal umur panjang sebegitu tidak akan dapat menjauhkannya daripada azab (pada Hari Kiamat). Allah Maha Melihat segala apa yang mereka lakukan".
(Surah Al-Baqarah: ayat 96).



ADAKAH ANDA BERSEDIH KERANA DOA ANDA TIDAK DIQABULKAN OLEH ALLAH S.W.T.?



Syaqiq Al Balakhi berkata, ketika Ibrahim bin Adham berjalan di pasar kota Basrah, berkerumunlah orang-orang, dan salah seorang bertanya kepadanya:

"Wahai Aba Ishak (panggilan Ibrahim bin Adham), Allah S.W.T. berfirman di dalam Al-Quran yang mengatakan, "Berdoalah kamu, pasti akan Kukabulkan.", Tetapi saya telah lama memanjatkan doa kepada Allah dengan berulang-ulang kali, namun hingga kini tidak pernah Allah mengqabulkan permohonan saya".

Kemudian Ibrahim bin Adham menjawab:
"Wahai penduduk Basrah, bagaimana Allah hendak mengqabulkan doamu jika telah mati mata hatimu dalam 10 perkara:

1) Kamu mengaku bahawa Allah S.W.T. itu ada, tetapi kewajibanmu kepada-Nya tidak dipenuhi.

2) Kamu baca Al-Quran tetapi tidak diamalkan.

3) Kamu nyatakan bahawa syaitan adalah musuh utama Bani Adam, tetapi kamu setujui dan ikuti jejaknya.

4) Kamu mengatakan sebagai umat Nabi Muhammad S.A.W. tetapi tidak mengamalkan sunnah-sunnahnya.

5) Kamu mengakui adanya syurga dan menginginkannya, tetapi tidak mengerjakan amal-amal untuk mencapainya.

6) Kamu selalu memohon agar diselamatkan dari api neraka, tetapi amalan-amalanmu menjerumuskan ke dalamnya.

7) Kamu mengatakan bahawa kematian adalah sesuatu yang hak dan pasti, tetapi tidak mempersiapkan amalan-amalan sebagai bekalnya.

8) Kamu pandai melihat dosa-dosa orang lain, tetapi tidak menyedari dosa-dosamu sendiri.

9) Kamu selalu makan dari nikmat dan rezeki Allah, tetapi tidak bersyukur kepada-Nya.

10) Kamu sering ikut menguburkan jenazah, tetapi tidak membawa pengaruh pada hatimu untuk lebih dekat kepada Allah."




BERIBADATLAH KEPADA ALLAH S.W.T. KERANA CINTA KEPADA-NYA, DAN BUKAN KERANA HENDAK MASUK SYURGA ATAU KERANA TAKUT MASUK NERAKA.



Syeikh Ibn `Atha'illah al-Sakandari Rahimahullah berkata:
"Sesiapa yang menyembah Allah S.W.T. untuk mendapat sesuatu yang dia harapkan daripada Allah S.W.T. atau untuk mengelakkan dirinya daripada ditimpa balasan azab, maka sebenarnya dia belum menunaikan hak sifat-sifat-Nya."

Pembetulan dan penyucian niat dalam melakukan amalan soleh supaya ia dilakukan kerana Allah S.W.T. semata-mata sangatlah wajib dan amatlah perlu. Selain kewajipan mengikhlaskan segala amalan kepada Allah S.W.T, kita juga mesti mengikut sunnah Rasulullah S.A.W. supaya amalan yang dikerjakan diterima oleh Allah S.W.T.

Tanpa keikhlasan kepada Allah S.W.T. dan tanpa mengikut sunnah Rasulullah S.A.W, sesuatu amalan itu akan ditolak oleh Allah S.W.T.

Matlamat sebenar ibadat ialah untuk menunaikan hak `ubudiyyah kepada Allah S.W.T. semata-mata, bukanlah untuk tujuan-tujuan yang lain.

Abu Hazim al-Madani Rahimahullah berkata:
"Sesungguhnya aku benar-benar malu kepada Tuhanku jika aku beribadat kepada-Nya kerana takutkan azab. (Jika aku buat begitu), jadilah aku hamba yang jahat, yang jika tidak takut, dia tidak akan beramal. Aku juga malu (kepada Tuhanku jika) aku beribadat kepada-Nya untuk mendapat pahala. (Jika aku buat begitu), jadilah aku seperti pekerja yang jahat, yang jika tidak diberi upah kerjanya, dia tidak akan bekerja. Tetapi aku beribadat kepada Tuhanku kerana kasih kepada-Nya jua".

Inilah martabat golongan `arifin, yang benar-benar mengenali Allah S.W.T, lalu mereka menunaikan hak `ubudiyyah kepada-Nya dengan matlamat yang suci.