YA ALLAH, LINDUNGILAH KAMI DARI SERANGAN DARI LANGIT.......



Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
“Tidakkah engkau melihat bahawa Allah telah memudahkan apa yang ada di bumi untuk kegunaan kamu, dan (demikian juga) kapal-kapal yang belayar di laut dengan perintah Nya? Dan Ia pula menahan langit daripada runtuh menimpa bumi, kecuali dengan izinNya, sesungguhnya Allah Amat melimpah belas kasihanNya dan rahmatNya kepada umat manusia.”
(Al-Hajj, Ayat : 65)

Apakah yang akan berlaku sekiranya Asteroid menghentam bumi?
Sejak 10,000 tahun yang lalu, bumi telah diserang oleh Asteroid kira-kira 350 kali dan telah membunuh berjuta-juta manusia. Malah pupusnya dinasour adalah juga berpunca dari serangan Asteroid.




Cuba bayangkan apa yang akan berlaku sekiranya Asteroid menyerang bumi kita hari ini?

Adakah anda sempat melarikan diri? Adakah anda sempat bertaubat dari segala dosa yang telah dilakukan? Adakah anda sempat mengqodho segala solat dan puasa yang tertinggal?  Adakah anda sempat menulis wasiat?
  
Allah S.W.T. dengan rahmatNya telah menahan langit dan benda-bendanya (Asteroid) agar tidak jatuh menimpa manusia. Sesungguhnya Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang kepada manusia, di mana Dia lebih Penyayang kepada mereka daripada ibu bapa mereka dan diri mereka sendiri.




Setiap kali Asteroid hendak menghala ke arah bumi, maka Allah S.W.T. akan menukar arah Asteroid tersebut untuk menghala ke arah bulan. Sebab itulah terdapat banyak kesan hentakkan Asteroid pada permukaan bulan.

Oleh itu, sentiasalah bersyukur kepada Allah S.W.T. 


DUNIA INI TIDAK ADA NILAINYA DISISI ALLAH S.W.T.



Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Dan (ingatlah bahawa) kehidupan dunia ini (meliputi segala kesenangan dan kemewahannya, jika dinilaikan dengan kehidupan akhirat) tidak lain hanyalah ibarat hiburan dan permainan dan sesungguhnya negeri akhirat itu ialah kehidupan yang sebenar-benarnya kalaulah mereka mengetahui (hakikat ini tentulah mereka tidak akan melupakan hari akhirat).
(Al-'Ankabut: Ayat 64)


Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud)
"Dan bagi Allah jualah kuasa pemerintahan langit dan bumi, dan kepada Allah sahaja tempat kembali (sekalian mahkluk)."
(An-Nur: Ayat 42)


Jabir bin Abdullah r.a. meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W. berjalan melewati pasar sementara orang-orang berjalan di kanan kiri beliau. Beliau melewati seekor anak kambing yang telinganya kecil dan sudah menjadi bangkai. Beliau lalu mengangkatnya dan memegang telinganya, seraya bersabda : 
Siapa diantara kalian yang mahu membeli ini dengan satu dirham (saja)?
Mereka menjawab, “Kami tidak mahu membelinya dengan apapun. Apa yang kami boleh perbuat dengannya?” 
Kemudian Rasulullah S.A.W. bertanya, Apakah kamu suka ia menjadi milikmu?”
Mereka menjawab, Demi Allah, seandainya ia hidup ia adalah aib (cacat), ia bertelinga kecil, apalagi setelah ia menjadi bangkai?”. 
Maka Rasulullah S.A.W. bersabda, "Demi Allah, dunia lebih hina bagi Allah melebihi hinanya (bangkai) ini bagi kalian."
(Shahih Muslim 2957-2)


APABILA MALAIKAT PENCATAT AMAL BERBICARA DENGANMU........




Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat zarrah pun, nescaya dia akan melihat (balasan) nya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan seberat zarrah pun, nescaya dia akan melihat (balasan) nya pula".
(Surah Az-Zalzalah: ayat 7-8)

Wuhaib berkata:
"Telah sampai kabar kepada kami, seseorang tidak akan mati hingga ditampakkan kepadanya dua malaikat pencatat amalannya. Maka, jika ia adalah seorang yang taat, kedua malaikat itu akan berkata kepadanya, "Semoga Allah membalasmu kerana kami dengan kebaikan. Kerana berapa banyak majlis kebenaran yang engkau perlihatkan kepada kami dan berapa banyak amal saleh yang  telah engkau datangkan kepada kami."

Adapun jika ia adalah seorang yang fasik, maka kedua malaikat pencatat amal akan berkata kepadanya, "Semoga Allah tidak membalasmu kerana kami dengan kebaikan. Kerana berapa banyak majlis keburukan yang engkau perlihatkan kepada kami, berapa banyak amalan buruk yang engkau datangkan kepada kami, dan berapa banyak perkataan buruk yang engkau perdengarkan kepada kami. Maka, semoga Allah tidak membalasmu dengan kebaikan".

Pada saat itulah pandangan mata jenazah terbuka mengarah kepada kedua malaikat tersebut dan tidak akan kembali ke dunia selama-lamanya.

(Sumber: Detik-detik sakaratul maut, tulisan Shalahudin As-Said).