KENAPA SIMBOL BULAN SABIT DAN BINTANG BERADA DI MASJID?



Pernahkah anda semua melihat lambang bulan sabit dan bintang di masjid? Dari mana lambang itu berasal? Dan mengapakah lambang itu dipilih? Siapakah yang memilih lambang itu? 

Adakah Rasullulah S.A.W dan sahabat menggunakan lambang tersebut untuk agama Islam? Adakah disebutkan di dalam hadis atau ayat Al-Quran supaya menggunakan lambang tersebut sebagai lambang agama Islam yang suci ini? Ohhh, semestinya TIDAK!

Pada zaman Rasullulah S.A.W. dan Khulafa Ar-Rasyidin (632-661 Masihi) tidak pernah ada lambang untuk agama Islam.  Al-Quran juga tiada menyebutkan hal tersebut. Rasullulah S.A.W.  hanya menggunakan panji-panji perang yang sangat sederhana dan hanya satu warna sahaja samada putih, hijau atau hitam. Tiada lambang bulan dan bintang seperti di kebanyakan negara Islam sekarang.

Sabda Rasullulah S.A.W :
“Sesungguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya nescaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya. Itulah Al-Quran dan Sunnahku.”

Jadi siapakah dalang yang mencipta simbol bulan sabit dan bintang itu? 

Sebenarnya simbol ini telah diperkenalkan oleh Sultan Muhammad II ke dalam bendera Kerajaan Uthmaniyyah setelah penaklukan Kota Istanbul (Constantinople) pada 1453 Masihi. Lambang Bulan dan Bintang itu adalah lambang bagi Kota Constantinople (Istanbul) yang sebelum itu berada di bawah kekuasaan Empayar Rom sejak sekian lama. 



Ekoran daripada keluasan wilayahnya yang luas merangkumi tiga benua dengan kepelbagaian peradaban yang ada di dalamnya. maka simbol bulan sabit digunakan sebagai METOPHORA untuk melambangkan posisi tiga benua itu. Sebelah hujung yang satu menunjukkan Benua Asia yang ada di Timur, hujung lainnya mewakili Benua Afrika yang ada di bahagian lain dan di tengahnya adalah Benua Eropah. Manakala lambang bintang menunjukkan posisi ibu kota yang kemudian diberi nama Istanbul yang bermakna: Kota Islam.           

Sebelum dikenali dengan nama Constantinople, kota tersebut terlebih dahulu dikenali sebagai Byzantium. Byzantium diambil sempena nama Raja Byzas (663 SM) dan dijadikan ibu negara untuk Empayar Byzantine sebelum empayar tersebut tewas kepada kerajaan Uthmaniyyah pada 1453 Masihi. Bulan sabit telah dijadikan simbol kota tersebut untuk didedikasikan kepada Dewi Artemis (Hunt God). 

Dewi Artemis merupakan simbol bulan sabit bagi kaum Nasrani

Lambang bintang pula ditambah sebagai simbol kota selepas kematian Maharaja Constantine pada 337 Masihi dan nama Byzantium telah ditukar kepada Constantinople sebagai tanda memperingati maharaja Constantine.  Lambang itu adalah dari simbol Dewi Ishtar (Star iaitu bintang dalam bahasa Inggeris diambil dari perkataan Ishtar ini).  Dewi Ishtar ialah tuhan kesuburan, kasih sayang, peperangan dan seks bagi kaum Babylon purba.  

Ada juga pendapat mengatakan lambang bintang ini diambil dari Star Of Virgin Mary kerana agama Kristian telah menjadi agama rasmi empayar Rom dengan Persidangan Nicea pertama pada 335 Masihi dan Persidangan Constantinople pada 381 Masihi.  Dan sejak dari itu Bulan Sabit dan Bintang telah menjadi lambang rasmi untuk kota tersebut.

Adakah simbol ini hanya digunakan untuk agama Islam sahaja? Oh, tidak sama sekali.  Ia juga digunakan oleh Freemason! Cuba lihat simbol logo Freemason yang diguna pakai oleh puak Jacques DeMolay. Kini simbol ini dikenali sebagai simbol DeMolay International iaitu salah satu cabang Freemason. Ia diambil dari Grand Master of The Knight Templar terakhir  iaitu Jacques de Molay (1240/1250 – Mac 1314) yang berkhidmat kepada Raja Philip IV bermula dari 20 April 1292 sehingga ia dibubarkan dengan perintah Paus Clement V pada tahun 1312.

Matlamat beliau sebagai Grand Master adalah untuk membuat reformasi dan menyesuaikan dengan keadaan di Tanah Suci selepas Perang Salib. Namun begitu, beliau telah difitnah dan dihukum bunuh kerana menentang kerabat raja. Untuk mengembalikan kegemilangannya, De Molay telah diangkat dan diagungkan sebagai LAGENDA kepada pengikut Freemason. 

Lihatlah betapa licik dan halusnya pihak Yahudi dan Nasrani menusuk jarum ke dalam MINDA umat Islam agar lalai dan alpa tentang asal-usul simbol bulan sabit dan bintang yang dijadikan IKON agama ISLAM. Jika kita terus hanyut dibuai dongeng dan lagenda berkaitan simbol ini maka ia secara tidak langsung menjerumus kita ke arah PENYEMBAHAN BERHALA SECARA LANGSUNG DI BAWAH SEDAR. 
Na’uzubillahi min zalik……



Oleh kerana kejahilan dan kenaifan umat Islam, simbol bulan sabit dan bintang diambil dan dijadikan SIMBOL BENDERA negara Islam secara meluas. Hinggakan MINDA umat Islam seperti dipukau atau dikawal secara sistematik. Hatta kita, akan melenting jika simbol ini dipijak atau diletakkan pada tapak kaki. Seolah-olah simbol ini SETANDING DENGAN TUNTUTAN AJARAN ISLAM yang melarang perkataan ALLAH S.W.T dan MUHAMMAD S.A.W tidak dibawa ke tempat yang boleh merosakkan IMEJ ISLAM.

Lihatlah betapa malangnya bila di sekeliling kita sekarang ini simbol apakah yang diagung-agungkan seperti di kubah masjid, sejadah dan hiasan bercorak Islam? Lambang apa yang digunakan? Kita seolah-olah telah didoktrin oleh masyarakat Islam yang jahil tentang asal-usul simbol ini. Mereka cuba menggambarkan kepada kita simbol ini adalah LEGASI WARISAN ISLAM. Hinggakan jika tiada simbol ini di surau, musolla, masjid dan pusat Islam macam TIDAK SAH SOLAT KALAU TIDAK ADA LAMBANG INI.



Jika dilihat di sekeliling kita sekarang, hampir di kebanyakan masjid mempunyai simbol ini. Sedangkan yang PASTI simbol ini sebenarnya adalah warisan dari kaum YAHUDI  dan NASRANI yang gigih menjalankan usaha mereka untuk menyelewengkan AQIDAH umat Islam dari menyembah Allah S.W.T yang MAHA ESA.    


BERSEDIAKAH ANDA UNTUK MENGHADAPI KESENGSARAAN DI PADANG MAHSYAR?



Rasulullah S.A.W. bersabda:
"Tujuh golongan yang akan bernaung di bawah naungan Allah S.W.T. pada hari tiada naungan melainkan naunganNya, (di antaranya) seorang lelaki yang hatinya sentiasa ingatkan masjid".
(Hadis riwayat Imam Bukhari dan Muslim).

Dapatkan anda bayangkan keadaan manusia di Padang Mahsyar nanti?
Setiap daripada kita akan cuba mencari perlindungan bagi menyelamatkan diri dari panas terik matahari dan dari keadaan yang sungguh menakutkan itu, lebih-lebih lagi kehidupan manusia di Padang Mahsyar nanti dihitung amalan mereka mengambil masa ratusan tahun dan mungkin ribuan tahun.

Tetapi dengan berbekalkan "hati yang sentiasa ingatkan masjid", maka akan diberikan perlindungan yang bukan datangnya dari makhluk atau Malaikat, tetapi langsung dari Allah S.W.T, Tuhan sekelian alam, iaitu dilindungi dari panas terik dan ketakutan pada hari itu.

Soalnya sekarang ialah bagaimana untuk mengetahui bahawa hati kita memang sentiasa ingatkan masjid?

Di antara tanda-tandanya ialah sentiasa solat berjemaah di masjid dan merasa rindu jika tidak menjejakkan kaki ke masjid dalam sehari.

Rasulullah S.A.W. bersabda:
"........Dan apabila seseorang masuk ke masjid, maka dia di dalam keadaan bersolat selagi solatnya itu menyebabkannya menunggu, dan para Malaikat berselawat (berdoa) ke atasnya selama dia di tempat solatnya: "Ya Allah ampunkanlah dosanya, Ya Allah rahmatilah baginya" selagi dianya tidak berhadas".
(Riwayat Imam Bukhari dan Muslim).

Ini satu lagi kelebihan besar bagi mereka yang menunggu untuk solat berjemaah di masjid, dengan hanya duduk menunggu untuk bersolat, Allah S.W.T. memberikannya pahala sama seperti orang yang bersolat, bahkan mendapat doa dan selawat dari para Malaikat.

ALLAHU AKBAR…… CANTIKNYA MAKHLUK CIPTAAN ALLAH S.W.T.



Kita tidak akan jumpa sebarang kecacatan didalam makhluk ciptaan Allah S.W.T.

Cubalah perhatikan sebarang makhluk ciptaan Allah S.W.T dan tanyalah diri sendiri: “Adakah aku nampak sebarang kecacatan pada makhluk ini?”

Cubalah lihat Tapak Sulaiman didalam laut dan anda pasti akan terpegun dengan kecantikkannya.

Tapak Sulaiman ialah sejenis hidupan laut dari jenis Asteroidea. Bentuknya bercabang lima (atau lebih) dan kulitnya agak keras dan menggerutu. Di bahagian atas terdapat corak berwarna-warni yang sungguh cantik. 

Lengan Tapak Sulaiman yang putus atau tercabut boleh tumbuh semula.




Selepas anda puas menikmati kecantikannya, jangan lupa untuk memuji penciptanya Yang Maha Agung dan Maha Berkuasa.


ALLAHU AKBAR.